Bacaan
Hangat
Terkini
Viral

"Ayah Sakit Suruh Nurse Basuh Berak, Kau Tak Ulas Isu Aurat" Doktor Ini Tegur Anak-Anak Pesakit Yang Lupa Tanggungjawab Pada Ibu Bapa

23 Mac 2018

23 Mac - Berbakti kepada ibu bapa itu sudah menjadi tanggungjawab kepada anak dan juga turut dituntut dalam Islam.

Jadi, seharusnya tiada masalah sebagai anak yang bertanggungjawab untuk menjaga ibu bapa sama ada ketika sihat ataupun sakit.

Bukan itu sahaja, malah keperluan ibu bapa dari segi makanan dan pengurusan kebersihan juga termasuk dalam tanggungjawab anak.

Seperti apa yang dikongsi oleh Doktor Ahmad Zakimi Abdullah yang menceritakan pengalaman beliau menghadapi beberapa kerenah anak-anak yang cuba menyerahkan tanggungjawab mereka kepada jururawat yang bertugas.

Jom ikuti perkongsian beliau. Semoga bermanfaat.

Seketika di zon kuning, Jabatan Kecemasan...

"Doktor! Ayah saya berak ni. Boleh suruh nurse bersihkan tak?" Ujar seorang anak lelaki kepada seorang bapa berumur 71 tahun yang terlantar sakit akibat stroke.

Dia bersama-sama seorang lagi adik perempuan dan ibunya membawa bapanya kerana jangkitan paru-paru.

"Oh ayah berak ya? Nanti encik boleh dapatkan air dan alat-alat lain untuk basuh berak ayah encik. Saya bagi tau nurse." Balas aku sambil buat pemeriksaan keatas ayah mereka.

"Napa kami yang basuh. Nurse kan ada. Nurse lah yang basuh dan cucikan, doktor. Tu kan kerja mereka." Sambung anak-anak kepada pesakit.

Aku cuba jelaskan dengan berkata,"Encik, itu bukan tugas nurse atau MA. Itu tugas dan tanggungjawab anak-anak atau waris."

"Saya akan buat report pada pihak atasan sebab nurse tak menjalankan tugas." Balas si anak. Dalam keadaan aku ingin menerangkan, suasana menjadi sedikit tegang.

Perbualan aku dengan si anak didengari oleh seorang kakak nurse. Maka kakak nurse tanpa berlengah, tolong juga bersihkan walaupun bukan tugas hakiki atau skop kerja seorang nurse. Kakak nurse takmau panjangkan suasana tegang.

Anak-anak dah tak kelihatan, lari.

****
Dalam status aku yang lepas berbunyi;

'Doktor lelaki sambut isteri bersalin. Kau bising pasal aurat.
Ayah sakit suruh misi basuh berak ayah kau. Kau tak ulas isu aurat?' (Seperti screenshot dibawah)

Kiasan aku ni mendapat banyak respon. Ada yang menyambut baik dan tak kurang juga yang meroyan dan ada yang dah generalised tonic clonic sawan khinzir. Huru hara jadinya.

Isu dari cerita di atas yang seringkali terjadi di Jabatan Kecemasan dan dalam wad di hospital dapat dikupas seperti berikut: ok aku ulas untuk kalian.

1. Mencuci dan membasuh najis pesakit bukan tugas nurse atau mana-mana staff kesihatan. Ia adalah tugas dan tanggungjawab ahli keluarga. Demi menjaga aurat dan maruah si ayah.

2. Aurat lelaki (si ayah) adalah anggota tubuh antara pusat dan lutut, berdasarkan sabda Nabi Salallahu 'Alaihi Wassalam; "Apa-apa yang berada diantara pusat dan lutut adalah aurat" (Riwayat Ahmad, Abu Daud dan Daraquthni, hadith hasan)

3. Situasi ini (cuci/basuh berak) bukan dalam keadaan darurat kerana ia bukan dalam perawatan. Tak serupa dengan keadaan darurah semasa kelahiran.

Dalam kiasan status aku tersebut namun ada yang masih ingin timbulkan isu aurat doktor lelaki menyambut kelahiran. Doktor lelaki atau perempuan pun auratnya tetap sama. Kemaluan seorang wanita adalah aurat major maka aurat juga kepada semua termasuk doktor perempuan.

Para ulama bersependapat bahawa doktor lelaki di bolehkan untuk tujuan merawat mahupun menyambut kelahiran bagi wanita yang bukan mahram dalam keadaan darurat (terdesak). Hukumnya harus. Jika hanya doktor lelaki itu saja yang ada dan tiada doktor wanita yang mampu dalam kepakaran tersebut ketika itu.

Namun para ulama meletakkan beberapa garis panduan bagi membolehkan doktor lelaki untuk merawat pesakit wanita yang bukan mahram. Antaranya:

1. Pesakit wanita mestilah ditemani oleh mahramnya, suami, sahabatnya atau jururawat yang bertugas.

2. Disyaratkan tiada doktor wanita yang setaraf kepakaran, kemampuan atau ilmu doktor lelaki yang merawat.

3. Mengutamakan doktor muslim daripada doktor bukan muslim. Jika tiada juga maka tak mengapa.

4. Merawat pesakit wanita hanya pada tempat yang sakit atau kawasan aurat yang perlu dan mengikut kadarnya sahaja. Tidak lebih dari itu.

Katanya pula sebab maruah seorang suami perlu menjaga si isteri dari dilihat lelaki lain. Bagaimana pula maruah ibubapa kalian? Tak mau jaga?

Jangan double standard. - Siakapkeli.my
Sekiranya anda berminat untuk jimatkan kredit telefon anda boleh tekan sini.
Blogger ( 2 ulasan )
  1. agen365 menyediakan game : sbobet, ibcbet, casino, togel dll
    ayo segera bergabung bersama kami di agen365*com
    pin bbm :2B389877

    BalasPadam
  2. Terima kasih banyak kepada teman saya yang di Singapura ..! berkat postingan dia di halaman facebook TKI Sukses saya baca. Saya bisa kenal nama nya Mbah Suroto. saya tidak tau apa ini secara kebetulan saja. Tapi yang jelas saya berani sumpah demi alloh kalau saya tidak menikmati hasil nya bantuan dari mbah.

    waktu itu setelah pikir-pikir kurang lebih 5 tahun kerja jadi Tkw di Saudi Arabia hanya jeritan batin saya alami. Berkat bantuan beliau melalui Pesugihan Dana Gaib nya ini alhamdulillah sekarang kehidupan saya jauh lebih baik dari sebelumnya.

    Tergantung keyakinan dan kepercayaan saja. Banyak pilihan di berikan yaitu Dana Hibah, penglaris usaha dagan, dana gaib, anka gaib togel 3D,4D,5D,6D jampi pelet, ingin cepat dapat pekerjaan, dll....

    Kini saya berbagi pengalaman saja sudah saya rasakan dan buktikan sampai sekarang. Atau mungkin ada teman mau hubungi langsung beliau ini nomer WhatsApp nya 0822 9127 7145 Semoga bermanfaat. aminn...

    Info lebih jelas nya buka saja situs beliau di sini https://pesugihanputihislamia.blogspot.com.

    BalasPadam

Sedang Hangat

©2014 Siakapkeli
" "